Kangen

Kata yang satu ini suka bikin pusing tujuh keliling. Lucunya, setiap dalam kondisi ini, proses kreatif yg penuh romantisme mengalir deras. Bikin puisi misalnya. Di laptop, ada file khusus tentang hasil kreativfitas yang satu itu. Weeh deh pokoknya……

Tapi, setelah menulis penggalan-penggal rasa kangen itu, rasanya plong banget…meski beberapa jam kemudian mumet lagi.. hehe..

ombak Sekarang ini, saya lagi kangen sama kucing di rumah Bandung. Ammar Jr. Pengen cium pipinya, pengen usap-usap bulunya, terus pengen lihat giginya yang sudah ompong. Pengen nyuapin ikan ke mulutnya.

Pas kangen gitu, biasanya suka ada hal aneh-aneh yang terjadi sama si Ammar. Entah dia dapat pacar baru, baru menjinjing tikus 2 atau 3 tanpa dimakan, atau baru berantem sama kucing tetangga, atau lagi bandel gak mau makan, bisa juga ada luka baru di tubuhnya yang gempal itu.

Si Ammar ini meski udh tua umurnya (6 tahun x 7 usia kucing), tapi masih laku lho di pasaran. Cuma dia termasuk kucing setia. Terus dia gak malu-malu memamerkan pacarnya sama kami sekeluarga, malah, dengan cueknya dia cium-cium tuh pacarnya di depan mata kami yang tertawa ngakak…. hehehe…ammar..ammar… tambah kangen aja nihhh…

Rasa itu gak pernah hilang… Kangen..
Tapi rasa itu hanya bisa terbang dengan angin mengusap dinding karang yang dingin dan kaku…
Atau ikut meranggas di semak-semak kering…
Atau ikut berdebur bersama ombak ke seberang pantai.. hilang tak ada arti…

Advertisements

3 Comments

Filed under jurnal, kucing

3 responses to “Kangen

  1. Waduh…!!!

    Rasanya si ammar itu luarbiasa ya, sampe-sampe bisa mengobati rasa kangen kamu…!!!

    Seandainya saya punya sesuatu seperti si ammar itu, mungkin kangen saya sama seseorang juga akan bisa terobati.

    Good Luck ya dengan blog mu ini…

    Mudah2an makin hari makin beragam tulisannya

    Kalau bisa usul gimana kalau manggil blog kamu ini gak usah pake dotwordpress.com jadi cukup kucingkeren.com atau http://www.kucingkeren.com pasti lebih keren lagi…hehehe…

    Ummuuuaaaahhh

  2. kucingkeren

    waduh.. (lagi).. kalau gak pake wordpress, harus bayar,Bang..:-)

  3. akuhayu

    kebetulan saya tidak suka kucing, jadi saya agak heran ada yang sebegitu kangennya sama kucingnya..
    btw, adik tunangan saya juga melihara kucing, dia juga sudah tua, tapi masih laris juga di pasaran
    ^_^

    salam,
    Hamemayu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s