Panas Dingin…

Cuaca akhir-akhir ini, menurut saya, sungguh aneh. Kalau siang panasnya minta ampun, kalau malam dinginnya juga luar biasa…. Awalnya, saya kira ini gara-gara malaria yang kambuh lagi. Tapi, kok ya malam menggigilnya, biasanya kalau malaria saya kambuh menggigilnya selalu siang hari.

Barusan ini, saya sms pada salah seorang penulis iptek yang cukup terkenal namanya di antara pakar-pakar iptek di negeri ini. Saya sms nya begini : Kenapa ya kalau siang panas banget, terus kalau malam dingin banget juga? Lalu dijawab, “ntar aku tanya sama pakarnya”.

Tidak lama kemudian, ada kiriman sms lagi. Isinya begini : “Ini jawab dari pakarnya (Mezak Ratag, Kepala Puslitbang BMG): –– Di bagian selatan ekuator, sedikit sekali awan yang bisa terbentuk. Uap air di udara sedikit sekali. Sinar matahari langsung ke permukaan jadi jauh lebih banyak (20-30 persen lebih banyak dari biasanya) Inilah yang membuat terasa sangat terik. Angin bertiup lebih kencang ke arah samudera hindia karena saat ini suhu muka laut di bagian barat Indonesia lebih dingin. Pada malam hari, karena lautnya dingin, udaranya menjadi sangat dingin—“

Oo.. begitu toh, saya kira ini gara-gara global warming. Eh tapi mungkin juga ya itu karena akibat tidak langsungnya. Saya mereka-reka sendiri saja. Masalahnya, setelah istilah global warming itu rame disebut-sebut, sepertinya cuaca tambah aneh saja. Waktunya musim hujan, ehh matahari malah garang panasnya. Kata pakar lainya sih global warming ini terjadi karena konsumsi bahan bakar fosil atau pembalakan hutan yang berlebihan. Sehingga di atmosfir ini terbentuk banyak gas CO2 . Gas ini mempunyai sifat tidak bisa melewatkan kembali sinar matahari yang terpantulkan dari permukaan bumi. Gak heran cuaca di bumi ini makin panass saja.

Huu…sampai kapankah? Sepertinya tak ada yang bisa jawab. Soalnya life time CO2 itu 200 tahun.. artinya?? Halah… puyeng deh si Ammar Jr…

Advertisements

29 Comments

Filed under jurnal

29 responses to “Panas Dingin…

  1. Yup. gara2 global warming, cuaca emg makin gak keruan. Ini di Jkt kulit sy keringnya minta ampun, sampe menghitam di buku-buku jari, biarpun udah pake lotion banyak-2. Nah, di daerah lain mahal hujan deras sampe banjir. Ga beres memang.

  2. Setidaknya tukang Es laris ( ambil hikmah ), he..he..

  3. untung aja nggak kebalik: siang dingin banget, terus malem panas banget…

  4. Kalo di Malang, gak siang gak malam, tetep dingin. Sedingin hati… 😆

  5. he’eh.. dikantor panas (ac mati) eh diluar lebih panas..aheuaheu

  6. yup, global warming makes the weather more interesting

  7. temenan ah ama ammar… pusing juga hauhauauhua

    intinya emang!!! panas dingin!!! di luar terik berat… tapi kalo udah masuk rumah adem ayem menggigil lama lama huhuhuhu

  8. meooooooooooooongggggggggggg
    kucing nya keren banget

  9. Bogor ga hujan-hujan !!! 😦 😦 😦

  10. masmoemet

    medan ujan euy

  11. Salam ……

    ya kita syukurin namanya juga ada panas ada dingin

    panas membawa rejeki tukang Es .

    dingin membawa rejeki tukang bajigur and sekoteng .
    salam kenal > > putra Boyolali

  12. Elys Welt

    lha di tempatku harusnya panas sekarang ini tengah2 Sommer, eh dah beberapa minggu ini hujan mulu, temperatur sampai turun 7 – 15 C °

  13. Ternyata ngga cuman di indo aja ya, di US juga gitu tuh

  14. aku kira njenengan bakal sms roy suryo

  15. nie

    ini pasti gara2 si ozon berlubang nih..

  16. jadi inget d jogjakarta, kalo musim kemarau dinginnya minta ampun di malam hari.

  17. Eka

    btw kucingnyah lucu banget,,,,, 😀

  18. panas dingin ibarat dua sisi mata uang.. ada gelap ada terang ada sehat ada sakit ada miskin ada kaya ada hidup ada mati ada cewek ada cowok.. ada HP ga ada pulsa .. wekekekekek 🙂 🙂 🙂
    salam knal nihh

  19. Pagi dingin, Siang Puuuaannaassss BGT, sore hawanya Anyeb bikin pengen muntah….
    hhooooohhhhh. Indonesiaku, apa yg terjadi….

  20. di tempatku pagi dingin, siang dingin, sore dingin, malam juga dingin. oalah… ternyata AC dipasang tanpa henti. mempercepat pemanasan global nih…

  21. jadi kebayang bumi ini isinya gurun pasir semua.

  22. azaxs

    Loh, bukannya kucing lebih tahan dengan cuaca? kan bulunya tebal… :mrgreen:

  23. kita harus kuat
    kita harus surveve

    karena alam pasti makin lama makin rapuh 😀

  24. duh di jakarta kok biasa-biasa aja yah.. apa emang udah kebiasaan panas banget di jakarta.. hehehe..

  25. mas mas..
    saya minta dong kucingnyaa..
    lutju sekali…
    boleh dong…
    yahhh.. yahh…

  26. setuju!! cuacanya emang ngawur banget belakangan..panasnya apalagi..bener-bener agak-agak terlalu sadis buat saya…

    sekarang aja efeknya sudah mulai terasa di badan..uda calon-calon mau drop ini kondisi badan…hhe..

    tapi sebenernya cuaca doang sie masi bisa ditolerir lah..yang paling bermasalah buat saya karena si cuaca panas kalau malam ngajak-ngajak nyamuk yang jumlahnya setara 1 SSK (satuan setara kompi) untuk mengganggu tidurku yang nyenyak..hhu

  27. nomor hanpon si pakar berapah? saya tergoda untuk bertanya calon jodoh sayah… hahaha

  28. heee di tempat gw kok sama aja yah? siang malem panas mulu 😀 itu ichanx mo nanya jodoh ma pakar itu nti jawabnya gini: ichanx…jodoh loe….angin muson gyahahaha :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s