Bocah Kecil di Lampu Merah

Bajunya rombeng, kulitnya kusam, rambutnya sepertinya sudah lama tak tersentuh shampo. Setiap hari sosok itu kulihat di pinggiran lampu merah di kawasan Selatan Jakarta. Sesekali menghampiriku sambil membawa bambu yang ujung sudah ditempeli tutup botol. Kemudian suaranya terdengar begini : “Malam-malam ku sendiri, tiada yang menemaniku… “ ah entah itu lagu siapa, nadanya pun tak jelas. Kadang tanganku tergerak untuk mengambil lembaran jatah parkir. Kadang tangan ini cuma melambai saja.

Terlintas dalam pikiran ini, di mana ya di tidur? APa benar dia sendiri? Karena kulihat di pojokan jalan sana seorang pemuda bercelana jeans dengan sebatang rokok di tangannya seperti tak berhenti mengawasinya.

Bertahun lalu, ketika film Daun Di Atas Bantal-nya Garin Nugroho dirilis, cerita tentang anak jalanan ramai terdengar. Banyak kisahnya, misalnya, konon anak-anak jalanan sudah akrab dengan istilah teler sambil ngakak sepuasnya. Caranya? Gak pakai modal sebesar harga extacy, tapi cukup lem kaleng yang dioleskan di sebuah alat pendingin atau langsung dihirup hidung mereka yang seringkali penuh coreng moreng karena debu itu. Di Legian, beberapa waktu lalu, bahkan seorang anak menghampiri. Awalnya dia menawari jasa untuk membuat tato non permanen di tangan. Tapi, sementara jemarinya lincah mengukir gambar, dia berkata begini : “Kakak, perlu temankah? Ada perempuan. ada lelaki. Bisa apa saja kok..” Aihhh…

Kini, hasil penelitian terbaru di Indonesia angka perokok makin membengkak. Pelakunya? Yang termuda anak-anak usia lima tahun. Ah.. Belum lagi penelitian yang berkaitan dengan masalah kejiwaan. Soal film-film atau berita yang tak layak dilihat anak-anak. Meski bukan pornografi, tapi masalah kekerasan, diam-diam bisa mengangkangi pikiran mereka yang putih polos itu. Jangan heran, kalau anak-anak sekarang akrab dengan kata: brengsek, setan, pelacur! (Apalagi??)

Belum lagi, urusan jajanan anak-anak yang dinodai para pengusaha tak punya perasaan dan hanya mengejar untung saja. Pewarna tekstil yang dicampur ke bahan jajanan anak-anak lah, bahan kue kadaluarsa yang diolah lagi menjadi jajanan baru lah.. (Apalagi??)

Duhai… akan jadi apakah generasi masa depan ini kelak? Meski agak terhibur juga dengan prestasi beberapa anak yang berhasil mengharumkan nama bangsa di luar sana. Atau anak umur 15 tahun yang punya inovasi membuat kompos dan punya cita-cita membuat tempat sampah yang bisa dibawa ke mana-mana itu. Tapi kenapa hati ini masih saja masygul…

Sepertinya anak-anaknya si Ammar Jr, masih lebih jelas masa depannya… Sementara bocah kecil di lampu merah itu? Entahlah!

Selamat Hari Anak … Indonesiaku!

Advertisements

58 Comments

Filed under Uncategorized

58 responses to “Bocah Kecil di Lampu Merah

  1. bu, di luaran juga banyak anak kucing yang gak keurus, lhoo. mau nggak ngurusin mereka?

    happy national children day, yah

  2. Menurut UUD 1945 Pasal 34 ; Fakir miskin dan anak-anak terlantar dipelihara oleh negara.

    Selamat Hari Anak Indonesia.

  3. enggaklah, pasti kita bisa.

  4. Sir Arthur Moerz

    hmmm.. mengenaskan..

  5. gimana klo kita hajar aja bos mereka… biar mereka bisa menikmati hasil kerja mereka…he…he… wekekeke

    *kabuurrrr*

  6. Kalo tahu fakta-fakta ini, KB harus dibangkitkan lagi mbak…

  7. tadi ada pengamen anak kecil nyubit tangan gara2 gw gak kasih duit, bingung harus bersikap gimana …

  8. lahhh gambarnya kok kucing 😀

  9. gimana yah…??? turut berduka cita aja deh…. *OOT mode on*

  10. miris yah..
    diapain yah biar ga berlarut2 kaya gitu?

  11. Hmm..gambaran negeriku..Meski kecil, tapi Iis mencoba untuk ikut berperan mengentaskan mereka, ada yang mo bantu?

  12. kirain ngomongin anak yg di lampu merah, tnyata larinya sampe anak berprestasi.. dan tnyata dalam rangka hari anak nasional yah 😀
    emang hari anak nasional tanggal berapa siy..?

  13. ya mo gimana lagi, salah satunya cara kita harus bergerak, secara pribadi atau berkelompok, membantu mereka. Sebeb pemerintah dalam hal ini sudah abstain memelihara mereka.

  14. hiks, kasian ya.. memberi uang saat mereka ngamen itu membantu atau nggak ya? kabarnya kan duit-duit itu disetorkan ke orang-orang dewasa yang ngawasin mereka, bukannya untuk mereka. atau duit itu dipake untuk ngelem. kalau mbak d3d3k (d3d3k.wordpress.com) lebih suka memberi mereka roti tawar lapis selai kacang daripada duit. mungkin bisa ditiru ya mbak ^_^ salam kenal mbak…

  15. wah kepirikiran anakku mau jd apa yach….
    hari gini sekolah pada mahal pula wuih
    kyknya yg miskin gak boleh pinter neeeh…

  16. geli kalo ngeliat mereka, sepertinya ada orang dibalik layar yang mengorganisir mereka. jadi curiga

  17. yup yup, kabarnya malah ada himbauan wat ga kasih duit wat pengemis, mau itu anak-anak ato pun ibuibu yang biasanya bawa bayi. soalnya itu ntr duitnya juga bukan wat mereka…

    mending kalo wat sekolah, kalo beneran wat ngelem.

    tapi kasian…

  18. Elys Welt

    kayaknya sih lebih baik memberi makanan deh drpd uang ke mereka, soalnya nggak tahu mau ke mana uang itu dan utk apa

    ngeri deh baca cerita di atas 😦

  19. setuju ama mbak elys..makanan aja diberi, jangan duit 😉

  20. mereka tidur di kolong jembatan, dipinggir lampu merah *saya pernah lihat kok*

  21. selamat hari anak….

    tapi kebiasaan ngelem “aibon” anak-anak jalanan tuh lo yang kadang bikin aku ndak simpatik.

  22. kami sedang melakukan research, tentang tanggapan orang orang indonesia , ttg bagaimana memperkuat ekonomi bangsa, lewat cara china? or cara india? please contribute ya. kirim email ke akhyaree@gmail.com

  23. Jaga dan pelihara anak2 generasi bangsa

  24. Turut prehatin ,dengan adanya UUD 45 pasal 34 >>

    yang sudah berubah bunyinya …anak-anak terlantar dan fakir miskin di pelihara oleh PREMAN .

  25. Salam …
    kebanyakan fakta dari lapangan yang pernah saya aja ngobrol ,Dia ngak mau merubah nasibnya karena sudah ke Enakan ,nyanyi dikit dapat uang
    ngak usah capek-capek mikir ..Suwer Freen

  26. emang sulit indonesia untuk bangkit…
    semoga semua masalah sosial bisa di selesai kan pemimpin kita yang baru di thn 2009

  27. masmoemet

    wah wah wah … ternyata sampeyan ga cm perhatian sm kucing … salut deh …

  28. dengan hati miris kukatakan , seolah tak ada nyang perduli dengan mereka . bagaimana kalo kita saling merangkul tangan , mengulurkan buat mereka , kita sebagai komunitas blogger Indonesia
    setujuuuu ???
    vote for indonesia nyang lebih baik

  29. yup
    selamat hari anak
    bangkit negeriku
    harapan itu masih ada 🙂

  30. serba repot………….

  31. Ikutan Laskar Mandiri ajah 😆 …. PHK / Pokoknya Harus Kerja…

  32. aku juga pernah ngeliat kucing bulunya udah kusam, penyakitan,,gak dirawat,,matanya belekan,,kasihan dech,,pengen ngerawat tapi aku alergi bulu kucing terus gak tau carangerawatnya karena dari kecil gak boleh pelihara kucing 😦
    itu kucing kasihan banget mirip anak jalanan di lampu merah,,,gak keurus,,pemerintah peduli gak ya sama perikekucingan 😦

  33. Salam kenal … Mm, mnrtku, mgk kalo mikirnya action yg besar ya lgs lemes semangatnya, jd mulai aja dr yg kecil & dekat dg kita. Kalo di rmh, aku+suami suka ajak anak2 sepedaan/jalan pagi sambil ngobrol ngomentarin apa yg keliatan di jln, entah tk koran seumur mereka, pemulung cilik, trus diskusi sambil ngajarin u bersyukur dg kenikmatan yg ada pada anak2ku… Insya Allah lbh ‘kena’ 🙂

  34. wew,,,,,, penggemar kucing ya,,,,,,,,
    gambarnya keren euy

  35. asyik ceritanya. lanjut terus….

  36. mau tanya ?
    kenapa setiap postingan ada kucing keren nya
    padahal kan gak ada hub dengan kucing?

  37. “anak terlantar dan orang miskin diperlihara oleh negara…….”
    itu kayaknya ada deh waktu masih sekolah dulu..

  38. wiiiihhhh… nawarin “temen” ya….

    hmmmm makin ati ati dan persiapan yang baik buat nanti pada waktunya punya anak sendiri

    duh duh duh anak anaknya Ammar heheheu

    anaknya Francis *mpusnya si bebeb saya* kemarin satu jatuh abis manjatin tirai dan katanya sekarang sudah kehilangan semangat hidup dan kemungkinan besar mau mati… kasian… 😦

  39. yan glebih tragis lagi, beberapa dari mereka ternyata merupakan “piaraan” para preman, yang digunakan tenaganya untuk mencari uang… kasihan.. 😦

  40. mari selamatkan anak indonesia.
    kita mulai dari lingkungan terkecil!!!

  41. Di beberapa tempat di Indonesia ini memang angka kenakalan remaja nya cukup tinggi. Even di-sweeping ato ada penyuluhan sekalipun, memang dasarnya begtu, sdh jadi budaya jg barangkali..jadi akan selalu ada anak2 yg jadi pelacur cilik… hmm…

  42. selamatkan anak indonesia…cOz membuat anak tu susah…hehehehe

  43. kai

    hai, salam kenal…
    btw, itu anak jalanan dapet dari liputan sendiri ya? 😀
    jadi inget jaman ga enak dulu……

  44. oohh… ada hari anak toh? *ngangguk2*

  45. Kita mo ngomong apa?..gambaran negeri kita…negeri rimba raya…semua perlu hidup, dan kenyatannya seperti itu. mungkin para penguasa tidak pernah melihat mereka.

  46. Saya para wanita sukanya ga sama kucing jalanan, hehehe

  47. Sorry, aku pernah gagal mencoba mengadopsi mereka.

  48. Menik

    Save the children 😦

  49. Mari berbagi. Mudah2an orang2 yang suka mengeksploitasi anak2 tak berdosa itu ditangkap dan dihukum.

  50. My

    dunia ini tlah mengalami kemerosotan mental…

  51. raih tangan mereka …. !!!!
    selamatkan !!!!

  52. kasihan sekali anak itu, pada saat tanggal 23 Juli kemarin seharusnya merupakan hari yang menyenangkan bagi mereka

  53. ngelem bisa juga dalam istilah lainnya “ngaibon”
    karena yang sering dipake itu lem merk aica aibon –cmiiw–
    makanya dulu lem itu sempat hilang dari peredaran.

    —miris–

  54. Iyah.. miris juga liat mereka di jalanan… sedangkan kita sendiri sangat terbatas untuk berbuat lebih untuk mereka..

  55. bangade

    yah namanya juga anak-anak, yang mudah dieksploitasi , kalo mengeksploitasi itu khan budaya orang indonesia, ndak dari pejabat ampe pengusaha…ha..hhaa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s