Indonesia Ituu..

Menjelang Agustus, saya seolah mengalami dejaVu. Mengalami lagi sesuatu yang pernah tejadi di masa lalu. Ini terutama saat saya sedang berada di jalanan. Para penjaja miniatur bendera merah putih kini banyak ‘hadir’ di lampu-lampu merah.

Satu hal yang selalu mengherankan saya dan sering membuat kesal adalah anak-anak muda sebuah kawasan yang memblokir setengah jalanan untuk meminta sumbangan, katanya untuk 17 Agustusan.

Pemblokiran yang kemudian bikin macet ini pun terjadi lagi. Sabtu 26 Juli lalu, saya dan seorang teman berkendara menuju Cirebon. Di jalan sekitar Pamanukan Subang, ada jembatan yang baru dibangun. Sekitar satu kilometer menuju jembatan itu, terlihat laju kendaraan agak tersendat. Awalnya kami pikir jembatannya belum selesai, masih ada yang harus diperbaiki.

Tapi, ketika sampai pada titik kemacetan, terlihat beberapa pemuda dengan ikat kepala dan kaca mata hitam. Jumlahnya lumyan banyak. Keberadaan mereka hampir menutupi badan jalan dan hanya menyisakan sedikit ruang saja yang pas hanya untuk satu mobil. Bayangkan saja, dari tiga jalur menjadi satu mobil! Bottle neck! Gilee banget!

Udara panass banget saat itu, membuat rasa kesal jadi berlipat. Maunya, saya turun dan membentak mereka, kok beraninya mereka menutup jalan seperti itu. Meski alasannya demi perayaan kemerdekaan, saya kira benar-benar tidak pantas. Saya bingung, kemana para aparat pengatur jalan? Huuh..

Alasan lain adalah soal meminta sumbangan itu.. Duh apakah tidak ada cara yang lebih kreatif ya.. Misalnya para muda mudinya membuat tempat singgah, apalagi kawasan itu banyak dilalui mereka yang melakukan perjalanan panjang. DI tempat singgah itu, mereka bisa menjual makanan atau oleh-oleh khas dari daerahnya. Saya perhatikan di daerah itu banyak dijual ikan asin, tape singkong, ubi Cilembu yang manis karena banyak mengandung madu. Atau mangga Indramayu atau Telu Asin Bumi Ayu yang jaraknya juga gak terlalu jauh dari kawasan itu. Mereka bisa kumpulkan semua itu di tempat singgah mereka.

Lalu diberi saja sentuhan tambahan, misalnya dengan kemasan khas daerah mereka, ditambah lagi dengan pelayanan ramah, ngobrol dengan par tamu , cerita sedikit tentang keunikan daerahnya. Pasti para tamu bakal merasa tak rugi membayar lebih mahal oleh-oleh itu. Nah, dari margin itu, kan bisa disimpan untuk acara 17 Agustusan..

Hasilnya pasti akan lebih maksimal, dan yang terpenting, mereka bisa mendapatkan dana dengan cara terhormat, bukan meminta-minta. Karena Indonesia bukanlah bangsa peminta-minta….

Advertisements

53 Comments

Filed under jurnal

53 responses to “Indonesia Ituu..

  1. wah.. emang gak ada polisi yah?? itu kan mengganggu kepentingan umum *halah*

    btw oleh2 buat ridu mana bu?? hohoho..

    —->> ah Ridu..oleh2 telur asin apa ga sampe?? 🙂

  2. kedua….
    indonesia emang bukan bangsa peminta2, tapi elit yang punya mental tsb, lihat aja orang di desa kadang rela mati kelaparan ketimbang minta sama tetangga.

    ——-> Untuk kasus ini sy benar2 prihatin… pejabat negeri ini msh hrs dilatih kepekaannya untuk menolong si miskin..

  3. setuju…
    jadi ilfil kalo liat orang minta dengan cara begitu…
    kayak jadi ndak rela gituw mo nyumbangnya :mrgreen:

    ——>sebetulnya soal sumbangannya sih ga masalah.. tp caranya itu lho… maksa !

  4. hahahahah anak muda yg g’ kreatif 😀

    ——> iya nih… ayo dong dipelopori 🙂

  5. Yup
    Indonesia negara kaya
    Indonesia negara kuat

    Indonesia Memanggil Namamu 🙂

    ———> manggil siapa, kang?? 🙂

  6. Indonesi itu…umm…mmm
    banyak kucingnya yak…?? 😀

    ————> kucing memang banyak di Indonesia 🙂

  7. dihadang pak ogah di lampu merah?? ahh itu mah biasa.. kalo dihadang kucing keren itu yang luar biazzaa. Trims balik atas kunjungannya di blog saya
    Salam. 🙂 🙂

    ———> trims juga… keep in touch 🙂

  8. Sama .. saya juga nggak seneng kalo ada acara di kampung ..

    SPEAKERnya itu loh .. ganggu banget .. sampai anakku yang berumur 4 bulan kesulitan untuk tidur .. 😦 ..

    sigh …

    apakah merayakan kemerdekaan dengan mengganggu orang lain dan kemerdekaan orang lain ..?? 😦

    eh kunjungi blogku satu lagi yah ..??

    Deconlabel WordPress

    ———> okee… blog yg satu lagi kok susah ya ninggalin comment

  9. 🙂 sepertinya banyak dari kita yg lebih senang memilih jalan pintas utk mendapatkan dana utk kegiatan apapun, entah utk 17-an, membangun masjid ataupun mengalihfungsikan hutan.

    ehm … setelah beberapa lama tidak menyaksikan lsg hal2 seperti yg diceritakan mbak Susan, sekarang saya sdg berusaha beradaptasi kembali dengan kejadian2 seperti itu.

    ——–> wah back to home already ya, mas? ditunggu tulisan2nya lagi di blognya. udh lama sekali gak di update lho..

  10. azaxs

    Hanya ada di Indonesia!
    Duh 17an akan datang.. hati2 negara rawan kemacetan!

    Merdeka!!!

    ————> merdeka dengan kemacetan?? halah… 😉

  11. Seneng kucing juga ya mbak? Welcome to the club ya, di rumahku, empat-empatnya fans berat si mpuss, hehe… Sampe tiap pagi-malem ada ritual ngasih sedekah makanan 😀 Ah, ni komen ga mutu yah!

  12. ih, ga cuma mau 17-an aja banyak yang minta kaya gitu… kalo jalan kaki ada ga bottle neck? hehehe

  13. salam
    Akh agustusan, cuma seremonial belaka, itulah Indonesia he..he..

  14. Saya datang untuk meminta subangan Bu buat 17 Agustusan… hehehe…

  15. iya kadang kurang elegan cara-caranya itu.
    harusnya tidak merugikan orang lain juga.
    memang sepanjang jalur itu banyak sekali pos-pos sumbangan itu sy perhatikan sdh ada sejak lama,mbak.

  16. Kayaknya cuma kedok aja deh….
    Paling berapa persen yang dikasih ke panitia…

  17. tc

    disini juga sering ada tu kutipan2 untuk (katanya) 17an… tapi anehnya dia dari kampung mana ngutipnya koq ke daerah rumah saya yah…

    binun

  18. salam kenal aja deh from SKI SMAN 1 SURABAYA

  19. wahhhh merusak dunk tuh suasana gitu mbak

  20. itulah Indonesia… cuma ada di Indonesia….

  21. Elys Welt

    terus terang bikin malu ya
    mereka melakukan itu khan karena tidak ada yg melarang dan karena orang2 juga mau memberi uang, jadi ya jalan terus, yg jadi masalahnya juga, apakah uang2 hasil “ngemis” itu memang bener2
    utk perayaan 17 agustusan ?

    gambar kucingnya cute oii, lagi disko ya si kempusnya ? 😀

  22. aku ga pernah ngasih uang ke orang2 kayak gitu..
    kecuali orang itu udah ga bisa berbuat….
    pernah aku ngasih uang eh pas dia ngitung wuih jumlahnya ngalahin gajiku..
    ya mending sekarang akau ga ngasih
    *dengan alasan dari pada ga ikhlas.*
    ga kreatip yak?

  23. kayaknya endonesa memang negara peminta-minta kok hehehehe… dimulai dari pemerintahnya yang suka ‘minta-minta’ ke negara lain, gimana rakyatnya ga ikutan ‘minta-minta’

  24. banyak cara utk hal spp itu ..
    ya kan ??
    so, ini Indonesia BUNG 😉

  25. gimana klo elo aja yg sosialisasi ide kmu ini kesana… he…he…..

  26. ngemis koq berjamaah ya? dah gitu nyusain org laen pula!!

  27. kasian ya negeri kita koq seperti ini?? 🙂 🙂

  28. Indonesia itu….
    kurang kreatif, kurang inovatif dan…
    berarti ngomongin sendiri nih …

  29. thegands

    aku tetap menjadi indonesia. merdeka!!!!

  30. Menik

    macet jadi budaya Indonesia ???

    duh 😦

    *tepok jidat*

  31. sep….
    jangan2 memang watak bangsa ini yang peminta-minta yak ?!?!

  32. yap kita buktikan dari diri kita sendiri kl bangsa kita bukanlah bangsa peminta2…..

  33. ILYAS ASIA

    sudah siap teks pidato agustusan buat Pak Presiden?

  34. ini cerita unek2 atau ngajak membuka peluang kerja sebenarnya? 🙂
    sabar mbak sabarr….
    yah begitulah potretnya, terkadang cuma mau hasilnya dengan meminta-minta.. kan gampang toh…

  35. Pemuda-pemuda sontoloyo mereka itu, pengen merayakan hari kemerdekaan (?) dengan merampas kebebasan orang lain, dasar!

    ayomerdeka!

  36. edi

    jangan keliru…
    bangsa kita suka memberi loh…
    emas sudah diberikan ke freeport,
    ada juga pulau yang diberikan ke malaysia,
    lalu..BLBI? dan masih banyak lagi…
    sungguh dermawan orang indonesia

  37. dijalanan memang cara termudah mengumpulkan uang 😆 apalagi kalo bawa banyak orang dan pasang tampang serem…

  38. mereka bertahan di jalanan karena terbukti bisa menghasilkan. jika tidak menghasilkan, mereka pasti akan menyingkir. artinya, kita sebagai pengguna jalan seharusnya TIDAK dan JANGAN pernah memberikan sumbangan di jalanan apakah itu kepada pengemis, kepada peminta sumbangan untuk tempat ibadah, kepada orang cacat dan seterusnya. bukan begitu, bu? meoooooong….

  39. eit, OOT atau out of topic nih…

    ngomong-ngomong antara URL dan judul artikelnya kok beda, ya? Di URL judulnya Indonesia Bukan Peminta-minta. Sementara judul postingan ini adalah Indonesia Ituu. Kenapa diubah? Gojag-gajeg ide, ya?

    ———–>> hehehe… mas yg satu ini memang teliti eyy… bener ini akibat gojag gajeg ide.. 🙂

  40. yeap!!! ini dia… ga ngerti juga kenapa ko mintaminta buat merayakan yang namanya hari kemerdekaan jadi budaya… ga malu apa? dan ga sadar apa ngeganggu kenyamanan jalan? dan kalo ga dikasih ngambek… kalo ditegor sensi… ah… cape deh!

  41. wku

    jadi marketingnya aja…

  42. Waduh belum pemilu aku udah kehabisan kata-kata buat menghujat, saking banyaknya kejadian di jagat perwayangan Indonesia, baca ini jadi makin speechless… Capek ya mbak.

  43. *gelang-geleng* hehh,. kelakuan anak sekarang, kaya kucing garong,.
    SLAAPPHH!! *ditabok kucing keren*

  44. waduh..mbak kucing mengingatkan saya pd kemacetan plus bottle neck hari rabu kemarin menuju Blok A tanah abang, padahal udah dikitttt lagi, eh malah ditutup pintu masuknya, krn dampak tersebut…

    jadi njelimet, mikir pun udah susah….fiuhhh..

    sing sabhar ya mbak ee…
    “mbak makin rame aja nih temen si amar…hehe..sukses ya mbak..”

    K

  45. nekat amat ya tuh orang2

  46. 17 Agustusan besok rasanya saya ingin membagikan setangkai mawar di lampu merah, lambang perdamaian … kira2 saya di garuk satpolpepe gak yah?

  47. Yah kita harus bangunkan mereka dari mimpi jadi peminta. 🙂

  48. kakanda

    udah 63 taon merdeka, ngga kreatip,… hiks
    paling lomba kerupuk lagi,…
    setinggi2nya ya panjang pinang,…

  49. sending message….failed

    gimana perspektifnya mau sampe, mba?
    lha wong mereka ga pernah nge-blog?

    sekedar usul, kalo lewat daerah itu lagi minta aja no hp salah satu dari mereka
    trus kirimin sms deh…kaya’nya bisa lebih efektif

    just another perspective, lho…

  50. y. one

    Kondisi sosial masy. skr emang udah makin parah. Pe-minta2 itu dg berbagai cara dan tingkat usia, yang ada di jl dan dimanapun adalah korban pemerintahan yang sistemnya, mental dan kemampuannya sangat buruk. Kalau bangsa Indonesia sukses membangun, maka di usia kemerdekaan yang ke 63 ini, mestinya angka penganggurannya minim, sehingga tidak ada tuh para gembel dan peminta karena mereka kerja di pabrik, kantor, di sawah dan di tempat yang terhormat. Semoga pada Pemilu mendatang muncul pemimpin yang dapat membawa bangsa ini menjadi sejahtera. Amin

  51. betul tuh! menyebalkan banget ngeliat anak2 muda manfaatin momen 17 agustusan buat minta sumbangan… kalo para pahlawan tau, bisa kecewa berat mereka liat penerusnya yang pemalas ituh… huhuhu

  52. kw

    aku yang anak kost juga dikasih edaran. 🙂

  53. setju…seharusnya jangan sampe terkesan meminta minta…apalgi mereka bikin bottleneck lagi…kenapa ngak bawa parang aja sekalian jadi ngak usah pake acara minta minta hahahah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s