Lucu

Sudah empat hari ini, saya off pake gerobak sendiri. Banyak alasannya. Pertama karena tumit kaki saya yang kanan semakin nyeri, setelah terpeleset jatuh gudubrakkk di teras PIM. Saat itu, rasanya baik-baik saja, cuma sedikit lecet di kaki kiri. Ehh.. buntutnya, si tumit itu jadi korban. Katanya sih tulangnya memar. DUh pantas saja sakit banget kalau tersentuh atau digerakkan.

pc2Alasan kedua, karena busway yang mulai dioperasikan di jalur jalan yang setiap hari saya lewati. Kebayang deh, macetnya yang amat sangat sebelumnya bakal double. Kebayang juga tumit kaki saya semakin menderita. Akhirnya, oke lah saya mem’pensiun’kan sementara gerobak hitam saya yang setia itu.

Nah, soal lucu, ini terkait dengan busway -nya. Ceritanya, saya berniat menumpang busway itu dari dan ke pabrik, tempat saya kerja. Hari pertama, terminal busway terlewat jauh dari mobil tumpangan saya. Hari ke dua, kok ragu-ragu, takutnya nanti saya berdiri terus dan nanti muntah lagi seperti yang pernah terjadi bertahun-tahun lampau.. kan malu-maluin.. . Hari ketiga, saya cuma memandangi terminal busway yang kosong melompong itu. Hari ke empat, teng,… jrennggg akhirnya saya kumpulkan segala niat dan keberanian untuk masuk ke dalam terminal busway itu.

Wuaduhh ternyata semua baik-baik saja sampai saya ..ternyata.. mendapat tempat duduk di dalam bus yang dingin itu. Tapi… setelah bus itu berjalan… inilah kelucuannya. Ternyata si busway yang konon diprediksikan cuma 15 menit dari terminal awal ke terminal terdekat dengan pabrik saya itu, butuh 45 menit. Padahal hari itu sudah siang (artinya para pekerja sudah adem di kantornya masing-masing). Yang menjadi penyebab, jalur busway dipadati mobil-mobil pribadi yang entah tidak sadar bahwa jalur yang dipakainya jalur busway atau pura-pura tidak sadar, wong jalan di sebelahnya juga sempit dan macet kok.

Jadi, si supir busway itu, sepertinya juga pasrah saja. Klakson yang sedari tadi dibunyikan juga akhirnya sepi… Dannn.. bus biasa (yang tak punya jalur khusus) ternyata berhasil menyalip si busway yang cantik berwarna abu-abu ini. AKhirnya saya, dan penumpang lainnya, juga tertawa menyadari fakta itu.. Woalahhh… busway atau buscet ini?

Sampai kini, saya tak habis pikir, pak gubernur keukeuh dengan proyek buswaynya di jalur Pondok Indah ini. Jalan yang sempit, full dengan kendaraan umum – pribadi, dan selalu macet tanpa kenal waktu, sekarang ditambah lagi busway.

Semoga sih, pemilik kendaraan pribadi, bakal beralih menggunakan busway ini. Yahh..alasannya jangan seperti saya, hanya karena tulang tumit memar..lah..

Advertisements

45 Comments

Filed under jurnal, kucing, lucu

45 responses to “Lucu

  1. wah saya blom sempet nyobain jalur itu.. iya sih pasti macet banget, kalo gak ada busway aja macet, btw emang rumahnya dimana bu??

  2. saya juga blom nyobain jalur barunya,, tapi yang disayangkan sh ketertiban pemakai jalan yang laen yg masih pake jalur busway..

    buswaynya kan jadi percuma 😦

  3. Tak selesai masalah satu, …bikin masalah lagi… Mari kita tungguin .. sapa tahu ada yang CALEG mau menjanji lagi…
    Kita hidup dari percobaan calege-lege itu.
    Tak kapok kapok.
    Hidup di Jakarta lebih asik pake TANK.

  4. sorry mbak, lum pernah naek busway..gak ngerti

  5. saya dulu langganan blok m – sudirman, mobil parkir di rumah..ngirit bow

  6. mustinya perlebar dulu jalannya baru ada busway …

  7. anak pub juga rupanya Susan ini … 😀

  8. aduh gak pernah kesana tuh?seberapa parah mbak kemacetan disana

  9. nana

    makanya.. gausah tinggal di jakarta.
    tinggal di pedesaan aja..
    ga bakalan ada macet dehhh

    hahahahahahahaha

  10. Ayam Cinta

    Semoga aja banyak yang punya gerobak pada lecet kakinya, eh maksudnya nyadar kepentingan umum, jadi pada naek busway.

  11. Itu di Jakarta kan? aku suka Jakarta. Orangnya ramah dan banyak pohon juga. Tahun kemaren backpacker kesana. Dari bandara naik bis DAMRI ke Gambir (Gak macet tuh…), nginepnya di Jalan Jaksa, kemana-mana naik bemo roda tiga, hehe..

  12. wah sepertinya enak ya naik bus transjakarta itu…
    sayang saya blom ada perlunya naik2 yg begitu, wong masih tinggal di hutan :))

  13. di kota besar memang butuh kesabaran

  14. Busway…,Noway 😛

  15. sok terapi untuk pengendara pribadi, terutama diatas 1500 cc, tapi sampai kapan ya 😀

    mudah-mudahan badai cepat berlalu mbak.

  16. huahahahaha… saya tertawa. ups pantas tak tertawanya? salam kenal.

  17. pake pintu kemana sajanya doraemon pasti enak tuh….. 🙂

  18. huhu saya mash bisa di hitung ma jari naik busway ini, tapi lumayan nyaman yah dibandingin ma bus2 yang lain…. cuma ya itu kalo lagi gak naik busway suka ngutuk2 busway ini soalnya jalannya memang bikin jalanan makin sempit.
    😦

  19. zoel

    busway nyang mana yia?? heheheh

  20. hal-hal yang tak kita inginkan kadang memberikan kita sebuah pengalaman baru yang… ternyata asik juga 😀

  21. Saya pengen coba naik busway donk. Belum pernah sekalipun nih

  22. nie

    gerobaknya dipinjemin ke aku aja deh dulu. gimana? boleh ya? boleh ya? 😀

  23. hihihi…
    besok berarti bikin busfly…
    biar gak ada yg bisa nyalip kali yak

  24. boker mahblom pernah naek busway,,,,,

    soalnya di batam gak ada busway,,,

    salam kenal di’arapin kunjungan baliknya ya,,,

  25. Btw, si kucing tumitnya sakit kok fotonya maenan laptop? hehe

  26. keren juga istilahnya buscet? ha ha ha…..

  27. Moga kakinya cepat sembuh ya,..biar naik gerobak pribadi lagi :d

  28. hohohoho pagi2 udah maen kesini ..

  29. JelajahiDuniaEly

    aku blom pernah naik busway nih …. jadi penegn, tapi yang tepat waktu ah 🙂

    moga cepet sembuh ya tulang tumitnya

  30. wehehee.. mungkin bagusnya busway itu dibikin dibikin jalan layang aja, jadi sama-sama senang pengguna angkutan umum & angkutan pribadinya. Dan dijamin gak ikut macet buswaynya..

  31. Wah aneh, tulang bisa memar ? bukanya yang memar itu daging, hahahahaha

  32. busway….busway…………….
    tapi terlepas dari itu semua
    blue harapkan abang bisa menikmati akhir pekannya
    salam hangat dalam dua musimnya blue

  33. di Bandung juga mo dibikin Busway katanya.
    mudah2an jadi bener deh. bukannya malah bikin tambah runyem.. 😛

  34. mbak.. kapan ke bogor ? *OOT*

  35. wah seru juga yah perjalanan kamu…..
    aq heran ma orang jakarta….
    kok udah disediain bus yang bagus terutama untuk mengatasi kemacean tak mau juga menggunakannya……

  36. hahah memang seharusnya untuk mengatasi kemacetan transportasi di jakarta jalurnya jangan di jalan raya, udah macet/padat soalnya.. poryek monorel sih oke kayaknya, jalurnya agak ke atas tapi diprediksi-menurut kinerja orang indonesia :)-akan berhasil pada tahun 3500 hehehe

  37. itu jalur busway koridor baru yang lewat PIM itu ya? katanya mandeg di Jelambar? oh, ya. sudah nyoba buat bentak kucing yang lagi leha-leha di depan layar leptop? 😉

  38. woalah …
    hidup dikota mo ke t4 kerja aja bingung.
    enak in here…
    mo berangkat mepet juga nyampe tepat waktu

  39. ga ada busway aja macet, apalagi sekarang, tiap pagi telat mulu tapi ga kapok brangkat siang huhuhu

  40. kw

    kayaknya gak ngaruh deh ada busywa. jalurnya selalu dimangsa mobil/motor…
    jadi lebih menderita naik busway, selain macet, penumpangnya lebih banyak, ac.. jelas gak dingin….

    (*di kost ada kucing yang suka nungguin di depan pintu minta makan

  41. Gman

    First blog I read after wakeup from sleep today!

    —————————-
    Mind Blowing!

  42. dah sembuh blom tumitnya? masih naek buswae?…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s