Dia pun Benar Benar Pergi..

Jumat sore hati saya tiba-tiba rusuh. Entah apa penyebabnya. Siangnya memang ada kabar soal Bapak di Bandung. Konsentrasi saya lsulit sekali focus saat itu. Akhirnya semua kerja akhir minggu dikebut. Proses check and re check juga segera dilakukan. Setelah beres, saya minta ijin pulang duluan dan segera ke Bandung.

ammarinfusDi tol Cikampek, tiba-tiba ponsel berdering. Karena jalanan tak begitu padat, saya terima telpnya yang ternyata dari kakak saya di Bandung. “Posisi di mana?” Tol Cikampek, jawab saya. “Oh oke.. langsung ke rumah ya,” katanya. “Kenapa?” saya bertanya balik. “Ga papa, hati-hati di jalan,” jawabnya lagi tak jelas. Saya segera tancap gas. Hati saya tambah rusuh. Apakah ini berkaitan dengan Bapak? Apakah Bapak sakit ? Atau ada apa? Pedal gas pun saya tekan lebih dalam.

Satu jam setelah magrib, saya pun sampai di gerbang rumah. Sepi sekali. Hanya ada Bula –anaknya Ammar jr– menyambut di teras rumah. Cantiek –ibunya- kemana? Ammar Jr? Sesaat saya ingin sekali memanggil my sweety cat, Ammar Jr. Tapi saya urungkan niat itu, nantilah saya piker setelah tau masalah di dalam, baru saya cari Ammar Jr.

Di dalam rumah, bapak dan kakak serta istrinya sedang duduk. Saya langsung cium tangan dan memberi salam seperti biasa. Lalu kakak saya bicara. “Mau lihat Ammar? Ada di pojok?” kata bapak.. “Ammar kenapa?” tanyaku. “Tadi siang waktu bapak keluar masih tiduran di gerbang rumah.” Kata Bapak. “Waktu kami pulang, Ammar sedang dikerubungin sama Cantiek dan Bula. Ternyata Ammar udah gak bernafas,” tambah kakak saya.

ammar jrSaya diam tak tahu harus bicara apa. Tiba-tiba pikiran saya meloncat pada seminggu sebelumnya saat pulang ke Bandung. Tingkah laku Ammar Jr rupanya ingin pamitan pada saya. Saat itu, dia tidur di antara bantal dan guling di kamar saya sambil menatap. Dan wajahnya ditempelkan pada tangan saat saya menghampiri untuk mengelusnya. Tak biasanya dia masuk kamar saya.

BEsoknya, ketika dibawa ke klinik hewan pun dia tak banyak protes. Ammar duduk diam di jok belakang. Ketika dokter hewan yang merawatnya memasukkan jarum infuse ke kulit punggung nya pun dia diam saja. Juga saat vitamin dan obat penambah darah di suntikan ke daerah pantatnya, dia hanya menggeram sedikit. Matanya selalu menatap kamera ponsel . Saat itu ada tiga dokter hewan yang merawatnya. Yang satu memegangi jarum infuse. Yang satu lagi mengajak ngobrol dia, yang ketiga memberi makan ati ayam rebus yang dimakan lahap Ammar. Sepertinya Ammar nyaman di tangan ketiga dokter hewan itu.

ammarklinik1“Ammar sudah tua tapi tetap ganteng ya,” kata mereka. Matanya saat itu memang masih cemerlang, meski agak sedikit sayu. Saat itu Ammar didiagnosa dehidrasi. Jadi bulunya pun kusam dan sedikit kasar. Berat badannya turun drastis, karena itulah saya bawa ke klinik hewan itu. Di usiannya yang menjelang 10 tahun, untuk ukuran kucing Ammar Jr memang sudah tergolong tua. Mungkin karena faktor usia itu, Ammar tak kuat lagi dengan cuaca ekstrim seperti yang terjadi saat ini.

Meski sudah disiapkan segala makan kesukaannya, termasuk cairan yang dianjurkan dokter agar dikonsumsi usai perawatan di klinik, Ammar rupanya tak bisa bertahan lagi.

Penyesalan yang membuat air mata saya jatuh saat melihat kuburnya yang bertabur bunga, adalah saya tak pernah bisa merawatnya maksimal. Saya tak bisa bersamanya setiap hari. Tapi..kini saya yakin dia sudah berkumpul dengan keluarganya juga bunda saya yang juga menyayangi kucing yang tak pernah cerewet ini.

Saya berharap ini mimpi, seperti postingan sebelumnya tentang Ammar jr yang hilang. Tapi tanah kubur di halaman rumah itu benar-benar ada. Berjejer dengan kubur bapak dan kakeknya yang berbulu sama.

Selamat jalan Ammar jr. Selamat jalan sayang… Jaga terus pintu surga ya, mudah-mudahan kita kelak bisa berkumpul di sana…

Advertisements

70 Comments

Filed under jurnal, kucing

70 responses to “Dia pun Benar Benar Pergi..

  1. Ya allah…turut berduka atas meninggalnya amar sis.duh..bener-bener ikut merasakan sedih saya…

  2. sabar dan ikhlas ya sis…moga Amar damai di alamnya…

    ——> Amiinnnnnnn

  3. betapa kangennya tanpa dia..aku dah pernah merasakan sis…

  4. Selamat jalan Ammar jr….
    semoga yang ditinggal segera mendapat penggantimu …

  5. Kelupaan …

    Salam Ramadhan Al Mubarok 1430 H
    Salam Hangat Selalu dari AbulaMedia.com

  6. Fietria

    😥
    Sampe mau nangis aku bacanya. Turut berduka cita ya?
    Selamat jalan Ammar Jr, semoga kau tenang di alam kubur.

  7. KangBoed

    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat Sahabatku terchayaaaaaank
    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllllll

  8. bang………….blue datang turut berduak atas kepergiannya yah
    salam hangat selalu

  9. Aduuuhhh …
    Kucing kesayangannya sudah meninggal ya …

    HHmm … Jangan bersedih ya …

    Salam saya

  10. semoga kucing kesayangannya damai diatas sana…. he he he 😀

  11. Saya mengambil hikmah disini… 😉
    sama kucing yang nota bene hewan … Ammar *sayang & penuh perhatian … apalagi pada sesama umat manusia…
    tentu *kasih sayangmu & perhatianmu … nilainya akan berlebih…!!!

    Subhanallah … selamat menunaikan ibadah puasa..

  12. turut berduka atas kepergian Ammar yaa…

  13. Jangan sedih bos, turut berduka cita

  14. Hem.. emang sangat sedih sech kehilangan sesuatu yang kita sayangi.
    tapi kan nggak ada yang sempurna di dunia ini.

    Salam kenal Bozzz

  15. waduh amar malah benar2 pergi dan tak kembali
    mungkin mimpi di postingan sebelumnya adalah tanda2 bahwa dia akan meninggakanmu…sabar sabar

  16. zee

    Huaaaaaaaaaaaa kaget bacanya…
    :((
    Turut berduka yaa sis…. Semoga tabah & ikhlas…..

    Aduh Ammar, selama ini kamu sdh turut berpartisipasi di dunia blogsphere, banyak yg kenal kamu even blm sempat ketemu langsung.
    Semoga kamu tenang di surga binatang yaa.

  17. awh, the cutie’s in a better place now, yang ditinggal tabah ya 🙂

  18. duhh jadi terharu….yg sabar yaa…..

  19. Jd inget kucing ksayangan adk q yg meninggal n di kbr di halaman rmh,sampai2 adk q nangis tak henti2

    trt berduka n salam kenal

  20. wah…turut berduka cita juga..

  21. haddiirrr….
    malam2 mengunjungi sahabatku sayang… adakah secangkir kopi tuk menghangatkan badan…

    Innalillahi…. Turut berduka cita ya… semoga si Bula dapat menjadi pengganti yang lebih baik lagi…
    Amiiieen…!

    cu…….

  22. tapi blognya tetep eksis kan bos?
    ikut berduka
    semua memang punya NYA

  23. Sedih sis.. saya juga pecinta kucing, jadinya tau gimana rasanya saat dia pergi.. hiks hiks

  24. tak berminat punya pengganti si ammar ? rasa kehilangan memang kadang membuat kapok untuk merasakannya lagi. tante saya pernah kehilangan ikan lohan kesayangannya dan akhirnya tidak berminat memelihara apapun lagi karena menurutnya, dia tidak sanggup mersaakan kehilangan yang sama lagi.

  25. Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabatku terchayaaaaaank
    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllllll

  26. KangBoed

    selamat berbuka puasa yaaak

  27. yaaaah aku telat bacanya…
    turut berduka ya….
    aduh…yang sabar ya
    salam,
    yasmin

  28. wah sayang tuh.. Kucingnya bagus banget… mungkin memang dah takdir.. turut berduka juga..

  29. mba, aku jadi sedih mbacanya 😦

    kehilangan yang kita cintai memang berat ya mba 😦

  30. turut berduka juga jeng ….

  31. hiks… aku nangis bacanya, mar. sedih banget.
    rasanya ammar jr.udah bagian dari kamu, dari blog ini, dan dari para pembacanya juga.
    aku masih ingat waktu kamu bercerita tentang ammar jr. hilang, dan betapa leganya saat tau bahwa itu hanya mimpi. tapi kini dia benar-benar telah pergi.

    selamat jalan, ammar jr. semoga kamu bahagia di sana, berkumpul dengan keluargamu yang sudah mendului.

  32. Subhanalloh… Begitu sayangnya anda ama kcing anda. Terharu saya… Jadi ingat masa-masa kecil saya dulu, saya sempat merasakan bagaiman sedihnya ketika ditinggal kucing kesayangan saya. hiks hiks… Sekarang kucing saya namanya kris [karena lahir tepat ketika krismon th 1998], dan sudah tiada pula… 😥

  33. biarpun di rumah blue banyak teman baru namun blue tak akan lupa abang kita ini
    salam hangat selalu
    pa cabar?

  34. aduuh.. si kucing yah? jgn sedih lama2 mbak, kan dah ada anaknya ammar jr :p

  35. ikut sedih kehilangan Ammar Jr…
    Tetap semangat, sis..

  36. Ikut sedih rek, sudah gak ada tambatan hati di kala pulang ke rumah 😦 . Btw, bisa2 nama blog nya diganti karna si kucing keren tlah tiada 😕 .

  37. Aku tertinggal nieh…. 🙂

  38. KangBoed

    hehehe maaf .. lagi sedih yaaa

  39. turut bersedih juga yaaaaa

  40. aku sehat selalu sahabat…………
    ach! sepertinya sahabat mesti rela melepaskan kepergiannya sama seperti keinginan blue yang akan pergi menjauh…….
    maafkan jika blue ada salah yah
    oya, ternyata tak terasa sudah sampai 3 generasi ya sahabat persahabatan kita ini.
    semoga apapun yang sahabat perbuat akan menghasilkan sesuatu yang sangat super hebat
    salam hangat selalu

  41. turut berduka cita sedalam dalamnya

  42. i’m sorry to hear that..
    salam kenal..
    salam rimba raya lestari..

  43. inalillahi wa innalillahi rojiun …

  44. turut berduka tuk.. kucingnya yah??!?!

  45. innalillahi wa inna illaihi rojiun 😀

  46. loohhh.. ini kucing tokh?!?!?
    iia deee ikutan bersedihh.. 😦

  47. innalillahi wa inna illaihi rojiun
    turut berduka.. 🙂

  48. Daiichi

    semoga bisa jadi saksi di syurga nanti.. karena selama hidupnya dicintai dan disayangi… ^_^

  49. RAIHLAH “JATI DIRI MANUSIA”.. untuk MENGEMBALIKAN JATI DIRI BANGSA INDONESIA
    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabatku terchayaaaaaaaaaank
    I Love U fuuullllllllllllllllllllll

  50. KangBoed

    mbake belum apdeeeeettttttttt

  51. Dia mungkin pergi untuk kembali lagi,
    tapi kita selayaknya bersiap dalam menghadapi kepergian dan kehilangan.
    salam kenal..

  52. blue tak akan pernah pergi dari post abang sungguh………..karena kita sudah seperti saudara……….
    salam hangat selalu

  53. cahya "the cat lover" AND THE BEAUTFULLY GIRL

    HI, KITTEH? (ENGGAK ADA KOMENTAR, CUMA NYAPA KUCING)

    SILAKAN KLIK cahyafitri@rocketmail.com

  54. turut berduka cita iah atas meninggalnya Ammar…
    jadi ikutan sedih nih, tapi jangan sedih trus iah tetep smangat 🙂
    thankyu dan sukses slalu 🙂

  55. blue datang menghantar sebuah suport untukmu bang
    salam hangat dari blue

    semangat

  56. 😦 mohon maap sebelumnya … ammar jr sudah tiada toh … turut berduka cita yah … saya juga baru-baru ini kehilangan kucing kampung saya dua sekaligus … sedih sekali …

    si ammar ganteng sekali …

  57. turut berduka cita ya.aku juga sama kaya gitu.kucingku sakit keluar air liur terus trus badannya jadi bau.malah waktu itu aku lagi pergi sama keluarga pulangnya malem jadi ga ngeliat kucingku dulu padahal mau ngeliat dulu. besoknya pas mamaku buka pintu garasi(kandang kucing ditaroh digarasi) tiba2 dia nangis. pas aku kesitu ternyata kucing aku mati.dari mulutnya keluar darah.aku ngerasa bersalah banget soalnya jarang ngurusin dia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s