Tag Archives: marah

Marahmu

marahmu tak pernah habis

kelam hatimu sudah

Tak lagi kau gauli sinar mentari yang dulu pernah membuatmu merana jika sinarnya terselubung awan.

Tak juga kau hirau indahnya sinar rembulan, bahkan cahaya bintang yang mengintip nakal pun tak lagi punya pesona untukmu.

Desir angin lembut pun seolah silet menoreh lukamu. Cuit merdu burung prnjak seolah ledakan nuklir di ujung laut.

Gemercik air di kolam depan rumah pun seakan badai yang menghantar tsunami yang bakal mengubur hidup-hidup tubuh kita….

Tak sadrkah semua kawan sudah berjalan jauh? Bahkan telah beranak pinak.

Marah kamu memenjarakan waktuku…

Ahh..tiba-tiba saja kangen si Ammar jr Ganteng!

16 Comments

Filed under Blogroll, jurnal, kucing, lucu

Paku

Paku.. ini kisah lama, tapisepertinya tak ada akhirnya. Sekarang ini malah jalan-jalan di kompleks perumahan sudah menjadi sasaran para penebar paku. Bahkan mereka berani menebar paku persis di depan gerbang rumah, seperti yang terjadi pagi ini di depan rumah saya.

Kok kesannya kasus paku ini tak beda jauh dari kasus markus yang sekarang lagi seru di media ya. AKarnya entah di mana, sudah kronis dan sepertinya sulit banget diberantas. Ini saya repost lagi kisah paku yang pernah saya tulis setahun lalu

Sudah beberapa minggu ini saya sebel sama benda yang satu ini. Minggu kemarin ban tubles gerobak saya kempes gara-gara paku. Padahal saya sudah habis-habisan menghindari paku-paku yang tersebar di jalan raya itu. Udah menggak menggok..eh ternyata kena juga.

Gak habis pikir, kok bisa-bisanya paku-paku itu menyebar di jalanan. Gak cuma di jalan raya biasa, saya pernah ketemu paku itu di jalan tol JORR. Gile benerr.. Pernah sih lihat tayangan televisi yang membahas soal paku-paku ini. Saat itu digambarkan bagaimana orang iseng itu menyebarkan paku-paku itu dini hari. Konon, modus operandi itu sudah diketahu petugas, sehingga petugas biasanya operasi pagi hari dan berhasil men’jaring’ paku itu di satu jalan ‘saja’ sampai ada dua kilogram. Bayangkan berapa gerobak dan motor yang bisa jadi korban tuh dengan duakilogram paku itu. 😦

Setelah diinvestigasi, saya pikir si orang iseng yang gak ada kerja dan nyebarin paku-paku di jalan itu sudah insyaf. Eehhh sekarang sepertinya merajalela lagi deh. Duhh..

Saya sering banget jadi korbannya. Untungnya, saat itu masih ada yang nolongin. Padahal pas kejadian lagi ngebut di Tol. Untungnya lagi, gerobaknya masih bisa dikendalikan. Untungnya lagi, gerobak dibelakang gak lagi ngebut. Halahh…

Si penyebar paku yang tidak bertanggungjawab itu pernah gak ya berpikir, bagaimana kalau saudara perempuan atau ibu atau anak perempuan mereka yang jadi korban? Kendaraannya mogok -gara-gara ban kempes itu – di tengah jalan yang nanjak, malam hari, gak ada orang, terus di sekitarnya ada preman yang lagi cari korban. Pikiran liar saya juga pernah merancang, bagaimana tuh kalau gara-gara ban kempes, kendaraannya terus slip, terusssssssss… (gak berani nerusin dehh)..

Kesel..beneran kesel… semoga orang-orang iseng itu insyaf deh. Cari rejeki dengan cara ‘kotor’ seperti itu pasti gak akan panjang…

32 Comments

Filed under Blogroll, jurnal, lucu, Uncategorized